Home » , » Niluh Djelantik : Tolak Eks WNI Anggota ISIS dipulangkan

Niluh Djelantik : Tolak Eks WNI Anggota ISIS dipulangkan

4 Mantan seperti di atas, bagaimana 650 Mantan (Red)
Jakarta (WWT) - Belajarlah pada Bali. 4 Manusia memporak-porandakannya. 

Sekarang kamu mau memulangkan 600 manusia yang menanggalkan kewarganegaraannya dengan sadar. Menempuh ribuan kilometer. Bergabung dengan organisasi yang bertanggung jawab atas banyaknya aksi biadab, pemerkosaaan, pembunuhan, pengeboman, pemusnahan etnis yang tak sejalan dengan mereka. Dan kamu katakan 600 manusia itu adalah korban ? 


Dengan Melihat Kenyataan ini, masihkah orang-orang yang tidak punya Otak dan Hati Nurani akan memulangkannya (Red)
Dimana otak dan nalarmu wahai kamu yang mengatasnamakan HAM membela mereka. 

Dimana kamu saat tanah kelahiran kami dibom dan di porak-porandakan ? Ratusan nyawa melayang dan tak terhitung yang cacat dan trauma seumur hidupnya. 

Kalau kamu sayang mereka. 
Silakan kamu saja yang bergabung kesana. 
Karena tak ada tempat bagi kekejian itu beranak pinak di negeri ini. 

Kesayangan,
Baca tulisanku hingga selesai. 
Dan kalian akan memahami. 

Mengapa aku menolak eks WNI anggota ISIS dipulangkan ke Indonesia. Apapun alasannya. 

Karena 270 juta nyawa tak pantas untuk dipermainkan demi alasan hak asasi manusia untuk 600 orang yang telah jelas-jelas mengkhianati tanah kelahirannya. 

Bukan hanya Bali menjadi korban. 
Surabaya.
Jakarta.
Samarinda
Dan masih banyak lagi. 

Sebaiknya pemerintah mengurus ratusan juta rakyat yang sudah jelas-jelas lahir, hidup dan nantinya matipun di negeri ini. 

Bukannya malah rempong ngebahas bahkan sampai bikin ratas demi anggota ISIS eks WNI itu. 

Perjuangkan juga hak-hak mereka yang selama ini mau beribadah atas keyakinan mereka tapi dipersulit sedemikian rupa. 

PRIORITAS. 
Pahami artinya. 
Merawat anak yang setia pada orangtua 
Bukannya malah memelihara manusia yang bukan tak mungkin suatu saat nanti tanpa hati akan memenggal, memperkosa dan meledakkan sesamanya. 

Urus jutaan rakyatmu yang masih hidup dibawah garis kemiskinan
Urus ribuan bahkan lebih si kecil yang jadi sasaran predator anak.  
Urus para perempuan, ibu-ibu para istri yang mengalami kekerasan seksual. 
Urus para pekerja yang masih berada dibawah batas kesejahteraan
Urus para koruptor dan bandar narkotika dan pastikan mereka dihukum seberat-beratnya. 

Dan masih banyak lagi hal-hal yang bisa kamu lakukan. 

Dan untuk EKS WNI anggota ISIS ? 
Let them go. 
Mereka bukan milikmu lagi. 
Paspor itu sudah dirobek dan dibakar 
Mereka sudah tak mengakuimu lagi. 

Move on Indonesia. 
PR mu masih banyak. 

Niluh Djelantik 

==================

29 Juli 2019. 

Foto ini bukan Suriah
Bukan pula Afganistan

Foto ini diambil sehari setelah peristiwa Bom Bali 12 Oktober 2002.

Bali 
Tempat aku dilahirkan
Tempat aku tumbuh dan dibesarkan
Tempat aku menuntut ilmu dan belajar tentang cinta dan kasih sayang 

Dan aku tak sendiri
Ada jutaan warga yang lahir, hidup dan bekerja mengais rejeki di pulau ini.

Bali adalah rumah kami.
Kami hidup damai berdampingan. 

Dan malam itu rumah itu porak-poranda bersama lonceng kematian dan tangis mereka yang kesakitan. 

Sekitar pukul 22.00 11 Oktober 2002, bersama 3 sepupuku kami mengantarkan sahabatku yang baru saja tiba dari Jakarta. 

Usai makan malam kamipun menyusuri Seminyak hingga tiba di Legian, aku menjadi supir mereka. 

Dalam kemacetan ditemani dentum musik dari restaurant dan klub disepanjang jalan sahabatku nyeletuk,”Kita ke bar itu yuk,” sambil menunjuk ke Sari Club sebuah Restaurant sekaligus klub malam yang penuh dengan wisatawan. 

Kujawab,”Tempat itu untuk turis saja, kita cewek lokal gak enak masuk kesana dan sepertinya juga gak boleh.” Dan kamipun memutuskan melanjutkan perjalanan hingga ke Jalan ByPass sebelum kembali pulang.  

24 Jam kemudian, wajah Legian yang ceria berubah menjadi lubang mengerikan. 

Bangunan hancur. Dentuman ledakan itu terdengar hingga radius belasan kilometer. 202 tewas mengenaskan, ratusan terluka bahkan cacat seumur hidupnya. 

Keesokan hari jam 6 pagi, kami berlima memutuskan untuk datang. Garis polisi dari jarak ratusan meter terpasang. Potongan tubuh berserakan diantara kendaraan yang hangus terbakar. Bau gosong dan jasad berwarna hitam bertumpuk disudut toko yang biasa kukunjungi. 

Pertahananku runtuh
Aku terduduk lemas di trotoar jalan.
Hatiku hancur lebur.

Terngiang satu pertanyaan di pikiranku,” Bagaimana Bali setelah tragedi ini ?”

Salah satu korban selamat adalah teman baikku yang berada disana saat menjemput keponakannya. 

Wajahnya hancur, sekujur tubuhnya meleleh terbakar. Masih terngiang pagi itu saat aku menengoknya dirumah sakit dan dia berkata,”Amy, ambilkan aku kaca, panas sekali Amy apa yang terjadi Amy mana kaca Amy apa salah kita Amy ?”

Air mata kami bercucuran dan sambil mengipasi wajahnya dan menahan isak tangis aku berkata,”Sabar ya sayang, nanti kita jalan-jalan lagi, kamu pasti segera sembuh.”

Puluhan operasi dijalaninya. Wajah manisnya telah kembali namun trauma itu tak juga kunjung pergi. 

Hasli karya Kombatan (Red)
Hingga hari ini. 
Setiap kami berjumpa, tak banyak yang kami ucapkan. Hanya pelukan begitu erat dan air mata kembali bercucuran. 

Bagaimana dengan Bali ?
Perekonomian Bali porak poranda, pariwisata yang selama ini menjadi salah satu sumber utama pemasukan Bali menurun tajam begitu juga sektor-sektor yang berkaitan didalamnya. 

Namun Bali kuat. 
Masyarakatnya yang memegang teguh ajaran Dharma dan keikhlasan berserah pada Yang Kuasa. Mereka bangkit dari keterpurukan dan menata kembali tanah kelahiran mereka yang porak poranda. 

Disaat mulai pulih, 1 Oktober 2005 Bali kembali diguncang ledakan bom. 

Bali yang dikenal sebagai pulau yang menghormati toleransi dan keberagaman kembali runtuh berkeping

Apakah kami marah ?
Tentu saja. 
Apakah kami berduka ?
Luka yang belum pulih itu kembali terbuka menganga
Tapi kami berserah.
Kami percaya cobaan yang kami terima adalah untuk menguatkan dan mendewasakan kami. 

Dan kami melanjutkan hidup kami. 

Bencana alam, tragedi kemanusiaan dan kerakusan segelintir manusia tak meluluhkan kami. Dharma dan kasih sayang adalah dasar dari setiap pikiran perkataan dan pernyataan kami. 

Bali mendunia.
Bali dijuluki Morning of The World oleh Jawaharlal Nehru saat kunjungannya di tahun 1954. 
Bali menjadi rumah bagi anak bangsa dari seluruh nusantara. 

Dan jika bukan kita yang menjaganya, siapa lagi ? 

Bali pernah berduka
Stigma bahwa Bali adalah pulau maksiat membuat segelintir manusia tak bertanggung jawab merasa berhak memutuskan bahwa kami harus “dibersihkan”.  

Dan stigma itu kembali menguak ke permukaan, diucapkan oleh anak sebangsa yang kemungkinan besar tak mengenal kami namun mencap seisi pulau kami sebagai sarang pelacuran. 

Aku tak akan membiarkan tanah kelahiranku kembali menjadi sasaran kekejian kalian, menjadi olok-olok dengan cemoohan dengan pemikiran picik kalian yang akhirnya mengundang mereka yang tak paham kemudian membenarkan.

Aku akan terus bersuara walau langit runtuh. 

Karena caraku bersyukur dan berterima kasih pada Tuhan yang telah menempelkan nyawa itu ke ragaku adalah dengan jalan menjaga martabat tanah kelahiranku dan seisinya. 

Ketjup Sayang, Niluh Djelantik

Sumber : Sate Jawa
Foto : Istimewa

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Warta WA Terkini - Latest WA News

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Warta WA Terkini

Entri Populer