Home » » Seni Mendidik saat masih ada Pelajaran Budi Pekerti

Seni Mendidik saat masih ada Pelajaran Budi Pekerti

Jakarta (WWT) - Sekelompok anak muda menghadiri resepsi pernikahan. Salah seorang di antaranya melihat guru SD nya.

Murid itu menyalami gurunya dengan penuh penghormatan, seraya berkata: "Masih ingat saya kan pak guru?”

Gurunya menjawab: “tidak”

Murid itu bertanya keheranan "masa sih pak guru tidak ingat saya"
Saya kan... murid yang mencuri jam tangan salah seorang teman di kelas.

Dan ketika anak yang kehilangan jam itu menangis, panjenengan menyuruh kami semua untuk berdiri karena akan dilakukan penggeledahan di saku para murid.

Saya berfikir bahwa saya akan dipermalukan dihadapan para murid dan para guru, dan akan menjadi tumpahan ejekan dan hinaan, mereka akan memberikan gelar kepadaku "pencuri" dan diriku pasti akan hancur, selama lamanya.

Dulu anda menyuruh kami berdiri menghadap tembok dan menutup mata kami semua.

Lalu anda menggeledah kantong kami, dan ketika tiba giliran saya, panjenengan ambil jam tangan itu dari kantong saya, dan anda lanjutkan penggeledahan sampai murid terakhir.

Setelah selesai anda suruh kami membuka penutup mata, dan kembali ke tempat duduk.

Saat itu saya takut panjenengan akan mempermalukan saya di depan murid murid yang mereka adalah teman teman saya.

Panjenengan tunjukkan jam tangan itu lalu anda berikan kepada pemiliknya, tanpa menyebutkan siapa yang mencurinya.

Selama saya belajar di sekolah itu, anda tidak pernah bicara tentang kasus jam tangan itu, dan tidak ada seorangpun guru maupun murid yang bicara tentang pencurian jam tangan itu.

Anda masih ingat saya pak?

Bagaimana bisa anda tidak mengingatku wahai guruku.

Saya adalah muridmu dan ceritaku adalah cerita pedih yang tak akan terlupakan.

Saya sangat mengagumimu, sejak itu saya berubah menjadi orang yang baik dan benar, Saya  mencontoh semua perbuatanmu.

Guru itu menjawab :
"Sungguh saya tidak mengingatmu, karena pada saat menggeledah itu sengaja aku menutup mata pula agar tidak mengenalmu.
Karena Saya tidak mau merasa kecewa atas perbuatan salah satu muridku, Saya sangat mencintai mereka"

Pendidikan memerlukan seni dalam menutup segala keburukan.
Jangan mempermalukan seseorang, karena akan dapat menghancurkan hidupnya dan tambah terperosok lebih dalam.

Memaafkan, Mengampuni, adalah sesuatu kebijakan yg mulia.

*"Orang yang mempermalukan orang lain adalah orang yang hanya bisa mencela atau menyalahkan, sedangkan orang yang bermartabat dan terhormat adalah orang yang mau memperbaiki kesalahan orang lain"*🙏🏻😇🙏🏻

Sumber : Sate Jawa
Foto : Istimewa

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Warta WA Terkini - Latest WhatsApp News

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Warta WA Terkini

Populer