Home » » Viral Load vs Covid-19

Viral Load vs Covid-19

Jakarta  (WWT) - Informasi penjelasan ilmiah mengenai Pandemic COVID-19, by Dr. Nikolas Wanahita.

Topik : Important Awareness Of “VIRAL LOAD”.

*A. Mengapa ada orang yang terinfeksi tapi tidak timbul gejala, tapi ada pasien sehat terjangkit virus kemudian meninggal dunia?*

Di dunia kedokteran ada yang disebut dengan *“viral load”.* Viral load adalah jumlah kuantitatif partikel virus yang masuk ke sistem  tubuh. Menurut penelitian ilmiah, *viral load* ini adalah “key factor/faktor penting” yang menentukan ringan atau beratnya infeksi dari Covid-19. Sebelum saya lanjutkan, saya ingin menegaskan bahwa tidak ada obat-obat yang bisa menyembuhkan *VIRUS.* Hanya immunitas badan yang bisa melawan dan memberantas virus dari sistem tubuh.

Golongan pasien dengan immunitas rendah adalah mereka dengan kondisi pre-morbid; contohnya penderita hipertensi/darah tinggi,
diabetes, pasien yang sudah pernah transplantasi organ, penderita HIV/AIDS, lanjut usia, atau penyakit kronis lainnya.

*B. Mengapa banyak penderita berusia muda dan sehat seperti dokter pertama di Wuhan akhirnya terkapar parah di ICU dan meninggal? Demikian juga banyak dokter-dokter muda di Italy, US, Indonesia yang meninggal. Immunitas mereka harusnya bagus.*

Ini karena selain daripada immunitas, *“faktor viral load”* ini sangat penting dalam menentukan infeksi ringan atau berat.

*Skenario A* : Pak Fery dan Pak David bertemu di restoran tanpa masker dan duduk berdekatan. Pak Fery ternyata mempunyai virus Covid-19, jumlah transmisi *viral load* yang masuk ke badan Pak David sangat tinggi.

*Skenario B*: Pak Fery dan Pak David bertemu di restoran akan tetapi mereka menjaga jarak sedikitnya 1 meter, dan menggunakan masker. Dengan scenario sama dimana Pak Fery mempunyai virus di badan, *viral load* yang masuk ke badan Pak David jumlahnya jauh lebih sedikit. Maka dari itu, sangat penting untuk dokter, perawat, dan seluruh personel yang menangani virus Covid-19 untuk menggunakan APD lengkap mulai dari masker N95, goggle plastic, shield muka, dan baju. Semakin banyak penderita virus ini dimana jaraknya berdekatan, viral load akan semakin tinggi.

*C. Jadi apakah berbeda apabila jumlah virus yang masuk banyak atau sedikit?*

Setelah virus masuk ke tubuh kita, virus akan mengambil alih fungsi sel tubuh kita untuk berkembang biak/replikasi. Tetapi immunitas badan kita akan mengenali virus asing di tubuh dan dengan cepat mengeluarkan *“innate immune response/immunitas fase 1”* (Tubuh mengeluarkan protein2 seperti *cytokine dan interferon* untuk melawan virus asing.).Saat ini terjadilah *‘perang’* antara immunitas tubuh kita dan virus. Seperti yang terjadi di pertempuran, siapa yg bisa mengumpulkan ‘pasukan’ secara cepat dan banyak akan menang.

Kalau *viral load* yang masuk jumlahnya sangat banyak, sistem immunitas kita akan menjadi *“overwhelmed/kewalahan”* karena virus sangat cepat berkembang.
Jika ini terjadi, virus ini kemudian akan turun dari hidung dan tenggorokan kita untuk menyerang sel di paru-paru, dan kemudian
menyebabkan infeksi paru-paru berat.

Lebih buruk lagi, kalau *viral load* ini sangat tinggi, sistem immunitas bukan hanya kalah tapi mereka akan berantakan dan memproduksi reaksi immunitas berlebihan. Ini disebut *“cytokine storm”* dimana immunitas badan berbalik menyerang badan, organ-organ, lalu terjadi shock dan kematian dapat terjadi cepat.

Jika viral load yang masuk ke badan berjumlah sedikit, maka kemungkinan untuk “menang perang” tinggi.

Dengan immunitas fase 1 mereka bisa mengontrol jumlah virus. Setelah itu badan kita belajar mengeluarkan *“acquired immune response/immunitas fase 2”* (Tubuh mengeluarkan B-cell and T-cell) yang spesifik untuk melawan virus. Sel2 tubuh yang dikeluarkan oleh immunitas fase 2 lebih kuat/efektif dibandingkan dengan immunitas fase 1.

Jika immunitas fase 2 sudah jadi di badan kita, secara teori tubuh kita sudah bisa melawan dan membunuh virus. Badan kita sudah “mengenal” virus ini, apabila virus ini masuk ke badan kedua kali, immunitas ini sudah siap tempur untuk melawan. Vaksin yang saat ini sedang diperkembangkan dan ditest untuk melawan Covid-19 mengandung immunitas fase 2.

Saya tekankan disini untuk jangan mencoba *‘menginfeksikan diri’* dengan virus Covid-19 karena ini sangat berbahaya.

Catatan terpenting dari penjelasan diatas:
1) *Viral load* sangat menentukan pasien akan terinfeksi ringan atau sakit berat.
2) Tips untuk mengurangi *Viral Load*: *Masker, Cuci tangan, dan Jaga jarak.*
3) Bahwa *‘new normal’* adalah juga *‘good normal’*.
4) Jaga Kesehatan dan Immunitas anda dengan hidup dispilin.

Semoga penjelasan diatas bisa membantu semua untuk lebih ‘aware’. Terima kasih dan Sehat selalu.

*Nikolas Wanahita,* *MD,MHA,FACC,FSCAI Internist; General and Interventional Cardiologist Mount Elizabeth Novena Hospital, Singapore*

Sumber : Sate Jawa
Foto : Istimewa

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Warta WA Terkini - Latest WA News

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Warta WA Terkini

Entri Populer